Sertifikasi Syariah Emas ETF untuk Penetrasi Pasar

4

REPUBLIKA.CO.ID, AS — Dana emas terbesar di dunia mengatakan telah disertifikasi sebagai syariah compliant sebagai upaya terbaru yang ditujukan untuk memacu permintaan untuk emas batangan dari investor di negara-negara mayoritas Muslim.

Emas secara tradisional telah diklasifikasikan sebagai mata uang dalam keuangan Islam, membatasi penggunaannya untuk tempat transaksi. Namun pedoman baru yang dikeluarkan pada bulan Desember telah membuat ruang untuk yang lebih luas dari produk investasi.

Dilansir dari Reuters, SPDR Gold Trust, dana yang diperdagangkan di bursa yang memegang 836,7 ton emas senilai 33 miliar dolar AS, sekarang jatuh sejalan dengan aturan dari Akuntansi dan Audit Organisasi Lembaga Keuangan Islam (AAOIFI).

World Gold Trust Services sebagai anak perusahaan dari World Gold Council (WGC) mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa Exchange Traded Fund (ETF) telah menerima sertifikasi dari perusahaan penasehat Islam berbasis Malaysia, Amanie Advisors.

“Pengumuman ini menandai langkah penting dalam menyikapi permintaan emas sebesar 2 triliun dolar AS di pasar keuangan Islam,” kata Joseph Cavatoni, Pejabat Eksekutif Prinsipal di World Gold Trust Services.

AAOIFI yang berbasis Bahrain mengembangkan aturan samping WGC, sebuah kelompok lobi industri, untuk mengatasi ketidakpastian atas izin agama dalam produk berbasis emas. Hal ini lebih lanjut dapat membuka aset safe-haven bagi investor Islam dari negara-negara di mana permintaan emas masih rendah.

Analis memperingatkan terlalu dini untuk menentukan apakah investor Islam akan menambahkan sumber baru yang signifikan dari permintaan.

“Pembeli Timur Tengah telah bertransaksi di emas jauh sebelum SPDR pernah muncul. Akibatnya, saya tidak berpikir ini tentu akan membuka jalan baru untuk permintaan potensial,” kata analis INTL FCStone, Edward Meir.

Mengingat pertumbuhan lain untuk emas, seperti Cina, keuangan Islam mungkin mengambil kursi belakang dalam jangka pendek dan menengah tetapi bisa memiliki beberapa manfaat dalam jangka panjang, kata analis ANZ Daniel Hynes. “Ini membuka sumber lain dari permintaan investor, yang setidaknya harus memungkinkan sumber-sumber tersebut menjadi lebih beragam.”

Tahun lalu, permintaan investasi untuk emas meningkat 70 persen dan ETF emas melihat peningkatan dari 532 ton, arus masuk tahunan tertinggi kedua pada catatan, menurut laporan WGC.

Tapi di Timur Tengah, permintaan untuk emas batangan dan koin turun 71 persen pada 2016, dengan perhiasan turun 15,6 persen dan permintaan konsumen turun 28,4 persen, berdasarkan data WGC.

Leave a Reply